Kata Karina: Tentang Gagal dan Gugup, Bagian 2